EUIS SUNARTI

Membangun Ketahanan Keluarga dan SDM Indonesia Berkualitas

Monitoring dan Evaluasi Program Ketahanan Keluarga BKB (Bina Keluarga Balita) 2011

March 5th, 2012

Latar Belakang 

Bina Keluarga Balita is BKB

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa pertumbuhan dan perkembangan anak balita  merupakan hal yang sangat penting untuk dipenuhi. Telah tersedia secara berlimpah berbagai kajian dan pembahasan mengenai hal tersebut, dan kajian yang menempatkan bahwa keluarga merupakan institusi pertama dan utama yang mengemban tugas pemenuhan pertumbuhan dan perkembangan anak balita. Hal tersebut dikarenakan sebagian besar waktu anak balita dihabiskan bersama keluarga.  Oleh karena itu, maka penting untuk meningkatkan ketahanan keluarga khususnya dalam peran mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan anak balita. BKKBN mengimplementasikan pertimbangan tersebut dalam program ketahanan keluarga yang disebut dengan Program Bina Keluarga Balita (selanjutnya disingkat BKB).

Undang-undang nomor 52 Tahun 2009 Tentang Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan Keluarga Berencana mengamanatkan bahwa untuk mencapai sasaran pembangunan nasional adalah dengan meningkatkan kualitas SDM Indonesia. Pasal 47, Pemerintah dan Pemerintah daerah menetapkan kebijakan pembangunan keluarga melalui pembinaan ketahanan dan kesejahteraan keluarga. Kebijakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimaksudkan untuk mendukung keluarga agar dapat melaksanakan fungsi keluarga secara optimal. Kebijakan pembangunan keluarga melalui pembinaan ketahanan dan kesejahteraan keluarga sebagaimana dimaksud dalam pasal 47 dilaksanakan dengan cara : peningkatan kualitas anak dengan pemberian akses informasi, pendidikan, penyuluhan dan pelayanan tentang perawatan, pengasuhan dan perkembangan anak. Dalam UUD 1945 pasal 28b ayat (2) berbunyi setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. 

KERAGAAN PEMETIK TEH WANITA: SOSIAL EKONOMI, KETAHANAN KELUARGA, KONSUMSI PANGAN, PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK

March 4th, 2012

RINGKASAN

Woman plantation, child growth, social economic

Perbaikan gizi dipandang sebagai entry point upaya pengentasan kemiskinan dan upaya perolehan hidup berkualitas.  Oleh karenanya terbebasnya dari kelaparan dan masalah gizi merupakan hak dasar setiap umat manusia. Dalam dekade terakhir banyak kemajuan dalam memahami kompleksnya interaksi antara faktor biologi dan perilaku yang mempengaruhi status gizi. Interaksi positif antara pengasuh dengan anak dikaitkan dengan kecukupan lingkungan untuk anak tumbuh dan berkembang (Pelletier, 1995).  Banyak penelitian menunjukkan  bahwa pertumbuhan fisik anak dipengaruhi oleh interaksi antara beragam intervensi psiko dan intervensi gizi (Myers, 1992). Hasil penelitian selama lebih 20 tahun  telah menunjukkan bahwa pemecahan masalah gizi pada anak tergantung tiga faktor utama yaitu ketahanan pangan individu, akses terhadap layanan kesehatan, dan ketersediaan perilaku pengasuhan “care” yang memadai (Engle, Menon & Hadad, 1997), ketiga faktor tersebut beroperasi di tingkat keluarga dan masyarakat (Shrimpton, 2006);  sehingga penting untuk memberi perhatian bagaimana meningkatkan kapasitas keluarga yang memiliki posisi penting sebagai institusi utama dan pertama dalam pembangunan sumberdaya manusia.

Pada sebagian masyarakat seperti keluarga wanita pemetik teh, fungsi pengasuhan anak menjadi tantangan karena sebagian besar waktunya digunakan untuk mencari nafkah.  Dalam situasi tersebut dituntut dinamika keberfungsian keluarga yang melibatkan pemanfaatan sumberdaya yang dimiliki/dikuasai/diakses keluarga, untuk memenuhi kebutuhan keluarga, seiring beragam masalah yang dihadapi keluarga. Kemampuan keluarga untuk mengelola sumberdaya untuk memenuhi kebutuhan seluruh anggota keluarga seiring dengan masalah yang dihadapi keluarga atau disebut dengan ketahanan keluarga (Sunarti, 2001). Berkaitan dengan hal tersebut, maka dipandang penting untuk mengkaji ketahanan keluarga pemetik teh wanita dalam kaitannya dengan pemenuhan fungsi pemenuhan kebutuhan konsumsi pangan dan pengasuhan agar anak tumbuh dan berkembang secara optimal.

EUIS SUNARTI

Membangun Ketahanan Keluarga dan SDM Indonesia Berkualitas